Category Archives: Islam

mohdsiss

March 16, 2013

Sesungguhnya Allah telah mengurniakan (rahmatNya) kepada orang-orang yang beriman, setelah Ia mengutuskan dalam kalangan mereka seorang Rasul dari bangsa mereka sendiri, yang membacakan kepada mereka ayat-ayat Allah (kandungan Al-Quran yang membuktikan keesaan Allah dan kekuasaanNya), dan membersihkan mereka (dari iktiqad yang sesat), serta mengajar mereka Kitab Allah (Al-Quran) dan Hikmah (pengetahuan yang mendalam mengenai hukum-hukum Syariat). Dan sesungguhnya mereka sebelum (kedatangan Nabi Muhammad) itu adalah dalam kesesatan yang nyata.
(A-li’Imraan 3:164)

Allah swt yang merancang segala galanya ….

Petang semalam, saya nak balik awal dalam pukul 6 petang kerana ada kunjungan ziarah pukul 8 malam tapi entah kenapa bila sahabat saya mengajak saya minum teh masala di kedai yang terletak di mmu, mudah sahaja saya menyatakan persetujuan. Padahal ketika itu hujan lebat.

Pukul 6.30 petang saya bertolak dari cyberjaya. Seperti biasa saya ikut ldp. Lepas toll puchong agak jem sedikit dan agak hairan kerana banyak kereta menuju ke arah putra height  dan jalan ke arah ioi mall lengang. Saya terus aje melaluinya sampai ke sunway. Lepas toll sunway pun lengang sampai ke kelana jaya. Kelana jaya biasalah. Slow moving.

Ketika dalam jem, sempat buka twitter. Baru terbaca dan terlihat Jalan ldp depan ioi mall banjir. Syukur Alhamdulillah balik lewat sikit. Kalau terawal, tentu jadi mangsa. Rezeki Allah swt bagi.

Malam tadi juga, sebuah motorsikal telah melanggar kereta isteri saya sewaktu mencari tempat letak kereta. Bunyi punyalah kuat. Ingatkan bumper dah remuk habis, rupanya tercalar sikit. Pemuda yang melanggar terjatuh. Kalau dari kaca mata saya, pemuda tersebut tidak apa apa. Tapi hati saya tergerak untuk memberikan sedikit wang untuk belanja ke klinik dan untuk makan malam. Setelah beredar, mudah pula dapat tempat letak kereta dan mudah mencari tempat yang hendak dituju. Kejadian di blok D dan kami mencari Blok E. Masya Allah.

Saya beritahu zaujah saya, Kita kalau nak buat kerja kerja yang tak berfaedah, mudah aje tapi bila nak buat kerja baik, macam macam halangan mendatang. Kita cuma perlu sabar dan redha dengan apa juga ujian mendatang serta berdoa agar Allah swt membantu. Dengan keyakinan yang jitu, Insya Allah, akan terasa pertolongan Allah swt dekat sahaja. Allahu Akbar…….

Anak Oh Anak ..

Bicara tentang anak, ibu yang melahirkan,  ayah dan ibu yang sama sama  membesarkan  ..  cabaran memang  hebat.  Al Quran ada menyatakan  perihal anak .. 

1. Anak sebagai perhiasan hidup di Dunia
A046

Harta benda dan anak pinak itu, ialah perhiasan hidup di dunia; dan amal-amal soleh yang kekal faedahnya itu lebih baik pada sisi Tuhanmu sebagai pahala balasan, dan lebih baik sebagai asas yang memberi harapan. (Al-Kahfi 18:46)

2. Anak sebagai permata Hati

A074
Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang berdoa dengan berkata: "Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa. (Al-Furqaan 25:74)

3. Anak sebgai cobaan atau ujian

A028
Dan ketahuilah bahawa harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi ujian, dan sesungguhnya di sisi Allah jualah pahala yang besar. (Al-Anfaal 8:28)

A009
Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu dilalaikan oleh (urusan) harta benda kamu dan anak-pinak kamu daripada mengingati Allah (dengan menjalankan perintahNya). Dan (ingatlah), sesiapa yang melakukan demikian, maka mereka itulah orang-orang yang rugi. (Al-Munaafiquun 63:9)

A015

Sesungguhnya harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi ujian, dan di sisi Allah jualah pahala yang besar. (At-Taghaabun 64:15)

4. Anak sebagai musuh

A014
Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya ada di antara isteri-isteri kamu dan anak-anak kamu yang menjadi musuh bagi kamu; oleh itu awaslah serta berjaga-jagalah kamu terhadap mereka. Dan kalau kamu memaafkan dan tidak marahkan (mereka) serta mengampunkan kesalahan mereka (maka Allah akan berbuat demikian kepada kamu), kerana sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (At-Taghaabun 64:14)

Ustaz Zahazan Mohamed

‎3 Doa untuk anak supaya menjadi soleh dan solehah

اَللَّهُمَّ فَقِّهُّ فِي الدِّيْنِ وَعَلِّمْهُ التَّأْوِيْلَ.


Maksudnya: Ya Allah, berilah kefahaman kepadanya dalam urusan agama dan ajarkannya Takwil (tafsir al-Quran).

اَللَّهُمَّ أَلْهِمْهُ التَّأْوِيْلَ وَعَلِّمْهُ الْحِكْمَةَ.


Maksudnya: Ya Allah, ilhamkannya Takwil (tafsir al-Quran) dan ajarkannya hikmah (ilmu yang tepat).

اَللَّهُمَّ بَارِكْ فِيْهِ وَانْشُرْ مِنْهُ.


Maksudnya: Ya Allah, berkatilah padanya dan sebarkanlah ilmunya.

CARA RASULULLAH SAW MELAYAN ISTERI(TELADAN BAGI YANG SUDAH/BAKAL SUAMI)

Dikhabarkan kepadaku tentang Suami Yang Soleh:

CARA RASULULLAH SAW MELAYAN ISTERI(TELADAN BAGI YANG SUDAH/BAKAL SUAMI)

Budi bahasa itu yg membuatkan org respect.. dan bertambah segan bukannya Dengan cara tekanan dan garang. Perfect husband.. He makes the world follow..

Kisah Rasulullah SAW sebagai pengajaran

1) Kalau ada pakaian yang koyak, Rasulullah menampalnya sendiri tanpa perlu menyuruh isterinya. Beliau juga memerah susu kambing untuk keperluan keluarga mahupun untuk dijual.

2) Setiap kali pulang ke rumah, bila dilihat tiada makanan yang sudah siap di masak untuk dimakan, sambil tersenyum baginda menyinsing lengan bajunya untuk membantu isterinya di dapur. Sayidatina ‘Aisyah menceritakan ‘Kalau Nabi berada di rumah, beliau selalu membantu urusan rumahtangga.

3) Jika mendengar azan, beliau cepat-cepat berangkat ke masjid, dan cepat-cepat pula kembali sesudah selesai sembahyang.’

4) Pernah baginda pulang pada waktu pagi. Tentulah baginda teramat lapar waktu itu.. Tetapi dilihatnya tiada apa pun yang ada untuk sarapan. Yang mentah pun tidak ada kerana Sayidatina ‘Aisyah belum ke pasar. Maka Nabi bertanya, ‘Belum ada sarapan ya Khumaira?’ (Khumaira adalah panggilan mesra untuk Sayidatina ‘Aisyah yang bererti ‘Wahai yang kemerah-merahan’) Aisyah menjawab dengan agak serba salah, ‘Belum ada apa-apa wahai Rasulullah.’ Rasulullah lantas berkata, ‘Jika begitu aku puasa saja hari ini.’ tanpa sedikit tergambar rasa kesal di raut wajah baginda.

5) Sebaliknya baginda sangat marah tatkala melihat seorang suami sedang memukul isterinya. Rasulullah menegur, ‘Mengapa engkau memukul isterimu?’ Lantas soalan itu dijawab dengan agak gementar, ‘Isteriku sangat keras kepala! Sudah diberi nasihat dia tetap degil juga, jadi aku pukul lah dia.’ ‘Aku tidak bertanyakan alasanmu,’ sahut Nabi s. a.. w. ‘Aku menanyakan mengapa engkau memukul teman tidurmu dan ibu kepada anak-anakmu?’

6) Pernah baginda bersabda, ‘sebaik-baik lelaki adalah yang paling baik, kasih dan lemah lembut terhadap isterinya.’ Prihatin, sabar dan tawadhuknya baginda dalam menjadi ketua keluarga langsung tidak sedikitpun menjejaskan kedudukannya sebagai pemimpin umat..

7) Pada suatu ketika baginda menjadi imam solat. Dilihat oleh para sahabat, pergerakan baginda antara satu rukun ke satu rukun yang lain amat sukar sekali. Dan mereka mendengar bunyi menggerutup seolah-olah sendi-sendi pada tubuh baginda yang mulia itu bergeser antara satu sama lain. Sayidina Umar yang tidak tahan melihat keadaan baginda itu langsung bertanya setelah selesai bersembahyang,

‘Ya Rasulullah, kami melihat seolah-olah tuan menanggung penderitaan yang amat berat, tuan sakitkah ya Rasulullah?’ ‘Tidak, ya Umar.. Alhamdulillah, aku sihat dan segar.’ ‘Ya Rasulullah… mengapa setiap kali tuan menggerakkan tubuh, kami mendengar seolah-olah sendi bergeselan di tubuh tuan? Kami yakin engkau sedang sakit…’ desak Umar penuh cemas.

Akhirnya Rasulullah mengangkat jubahnya. Para sahabat amat terkejut. Perut baginda yang kempis, kelihatan dililiti sehelai kain yang berisi batu kerikil, buat untuk menahan rasa lapar baginda. Batu-batu kecil itulah yang menimbulkan bunyi-bunyi halus setiap kali bergeraknya tubuh baginda.

‘Ya Rasulullah! Adakah bila tuan menyatakan lapar dan tidak punya makanan kami tidak akan mendapatkannya buat tuan?’ Lalu baginda menjawab dengan lembut, ‘Tidak para sahabatku. Aku tahu, apa pun akan engkau korbankan demi Rasulmu. Tetapi apakah akan aku jawab di hadapan ALLAH nanti, apabila aku sebagai pemimpin,menjadi beban kepada umatnya?’ ‘Biarlah kelaparan ini sebagai hadiah ALLAH buatku, agar umatku kelak tidak ada yang kelaparan di dunia ini lebih-lebih lagi tiada yang kelaparan di Akhirat kelak.’

8) Baginda pernah tanpa rasa canggung sedikitpun makan di sebelah seorang tua yang dipenuhi kudis, miskin dan kotor.

9) Hanya diam dan bersabar bila kain rida’nya direntap dengan kasar oleh seorang Arab Badwi hingga berbekas merah di lehernya. Dan dengan penuh rasa kehambaan baginda membasuh tempat yang dikencing si Badwi di dalam masjid sebelum menegur dengan lembut perbuatan itu.

10) Kecintaannya yang tinggi terhadap ALLAH swt dan rasa kehambaan yang sudah sebati dalam diri Rasulullah saw menolak sama sekali rasa ke tuanan.

11) Seolah-olah anugerah kemuliaan dari ALLAH langsung tidak dijadikan sebab untuknya merasa lebih dari yang lain, ketika di depan ramai mahupun dalam keseorangan.

12) Pintu Syurga telah terbuka seluas-luasnya untuk baginda, baginda masih lagi berdiri di waktu-waktu sepi malam hari, terus-menerus beribadah hinggakan pernah baginda terjatuh lantaran kakinya sudah bengkak-bengkak.

13) Fizikalnya sudah tidak mampu menanggung kemahuan jiwanya yang tinggi. Bila ditanya oleh Sayidatina ‘Aisyah, ‘Ya Rasulullah, bukankah engaku telah dijamin Syurga? Mengapa engkau masih bersusah payah begini?’ Jawab baginda dengan lunak, ‘Ya ‘Aisyah, bukankah aku ini hanyalah seorang hamba? Sesungguhnya aku ingin menjadi hamba-Nya yang bersyukur.’

Subhanallah sungguh tinggi pekerti baginda Rasulullah SAW.

Oleh kerana tiada hadis shahih yang disertakan maka aku bersangka baik,  kerana nilai dn maknanya baik.

Kurma, bubur lambok, kuih dan air teh….

Itulah menu berbuka puasaku. Amat berbeza dari tahun tahun yang sudah. Dengan penuh rasa rendah diri dan rasa syukur kepada Allah swt di atas nikmat yang Allah swt kurniakan kepada ku dan ahli keluargaku.

Terima kasih kepada isteri dan Adam harith yang sanggup bersusah payah bersamaku dalam melalui madrasah ramadhan. Makanlah sayangku dengan makanan yang dihantar oleh Allah swt dengan rasa syukur dan berterima kasih. Makanan yang jelas halal lagi baik….

Selamat berpuasa dan berbuka.

Keluhan remaja: Ibu oh Ayah, Aku mahu kahwin

Beberapa hari kebeakangan ini saya sering mengunjungi laman sembang yang dipenuhi dengan remaja seawal usia lepasan SPM dan mungkin saya yang paling tua kot. Agak menarik apabila memerhatikan topik yang diperbincangkan.  Dari banyak banyak topik yang dibincangkan, saya tertarik dengan satu topik yang agak lain daripada yang lain. Seorang remaja wanita berusia 18 tahun lepasan SPM  bertanya pandangan dan pendapat tentang “boyfriend” dia yang sebaya dengan beliau ingin mengahwini beliau.  “Boyfriend” beliau ingin meminang remaja wanita ini.  Apa yang patut dilakukan oleh remaja ini?

Mungkin sekiranya soalan ini ditanya kepada saya 10 tahun yang lalu, mungkin jawapan saya akan sama seperti orang lain.

“Sayang,  kamu masih lagi muda dan mentah. Belajar dahulu,  kemudian bekerja dan bantu adik adik mu dulu atau  sekurang kurangnya  berilah sedikit wang kepada ibumu.”

Mungkin itu jawapan saya.  Tetapi setelah saya cuba melihat dari perspektif yang lain, dimensi yang lain saya dapati mungkinkah jawapan itu tidak releven lagi ketika ini.  Kenyataan saya ini pasti akan membangkitkan kemarahan kepada mereka yang memperjuangkan hak asasi manusia.  Remaja wanita ini mengumpulkan segala kekuatan rohaninya untuk memaklumkan kepada ibu dan ayahnya untuk menjadi seorang isteri yang solehah. Wajar ke kita seorang ayah memarahi remaja ini?

Tentu ada ibu dan ayah yang akan menyatakan saya telah pun hilang akal, tapi nanti dulu. cuba kita buka kotak fikiran kita.  Adakah ianya menjadi satu kesalahan sekiranya anak gadis kita menyatakan hasrat beliau untuk berkahwin? Mungkin ada ibu dan ayah yang akan mempertikaikan kredibiliti bakal menantunya. Namun, saya akan cuba untuk menyentuh pekara tersebut.

Pertama,  saya ucapkan tahniah kepada ibu dan ayah remaja wanita tersebut kerana berjaya mendidik seorang wanita yang berani, yang mempunyai cita cita dan rasa untuk menjadi seorang isteri yang sah. Remaja ini adalah salah seorang remaja yang hebat. Ini kerana beliau memberitahu ibu dan ayah bahawa dirinya telah bersedia untuk menjadi seorang isteri. Tidak seperti remaja kita yang memaklumkan kepada ibu dan ayah setelah mereka bakal menjadi ibu tanpa menjadi seorang isteri yang sah. Oleh itu, jangan dimarahi namun remaja ini perlu dibimbing untuk menjadi seorang isteri yang solehah. Perlu disediakan dari segi ilmu kerumahtanggan.

Kedua,  Jangan dimarahi/dileteri namun seharusnya dinyatakan pujian kerana anak dara mereka masih lagi berdara dan masih tidak membelakangi orang tuanya dalam membuat keputusan yang paling penting dalam kehidupan beliau. Seharusnya ibu dan ayah memberikan sokongan padu selain dari tunjuk ajar dalam memilih pasangan hidup.  Remaja ini tidak pantas dimarahi.

Ketiga, ibu ayah jangan mudah bersangka buruk. Terima berita dengan lapang dada. Beristigfar banyak banyak dan mohon ketenangan dari Allah swt. Anak anda seorang yang hebat.

Keempat,  kenali  bakal menantu anda. Kalau sekiranya anak dara anda masih lagi suci, maka saya yakin, lelaki yang dikenali oleh anak anda adalah seorang lelaki yang mempunyai sifat bertanggungjawab. Zaman sekarang, agak sukar untuk mencari seorang remaja lelaki yang masih lagi teruna.

Tentu ada ibu dan ayah yang akan berkata,  remaja ini terlalu muda untuk menjadi suami.  Jawapan saya,  ya memang muda namun sekiranya kita, orang yang tua bangka ini membantu yang muda, berkongsi pengalaman,  pasti mereka mampu menjadi ibu dan ayah yang lebih baik dari diri kita.  Kita bantu mereka.

Ada pula yang akan berkata,  remaja ini masih belum bekerja, bagaimana remaja ini nak menanggung anak orang.  Mungkin ibu dan ayah terlupa bahawa rezeki Allah swt yang tentukan. Ramai yang tersalah anggap bahawa hanya dengan belajar tinggi tinggi maka akan terjamin masa depan. Maaf ya, rasanya dizaman ini, tidak lagi.

[24.32] Dan kahwinkanlah orang-orang bujang (lelaki dan perempuan) dari kalangan kamu, dan orang-orang yang soleh dari hamba-hamba kamu, lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberikan kekayaan kepada mereka dari limpah kurnia-Nya kerana Allah Maha Luas (rahmat-Nya dan limpah kurnia-Nya), lagi Maha Mengetahui. (QS an-Nur)

Ibu dan ayah, rezeki, Allah swt yang kurniakan. Yakinlah. Itu pesan saya kepada ibu dan ayah.  Semoga ibu dan ayah berfikiran secara rasioanal.

Bagi remaja wanita tersebut,  cadangan saya,

1.  Berbincang dengan pakcik / makcik yang dipercayai dan yang boleh diajak berunding.  Minta pandangan mereka menilai calon suami anda. Sekiranya mereka berpendapat calon anda tidak sesuai,  pandangan mereka mungkin sama dengan ibu dan ayah anda.

2.  Berkenalan dengan keluarga calon suami anda. Bagaimana suasana dan penerimaan mereka terhadap anda? Nilai sendiri.

3. Jangan melakukan kemaksiatan. Kita nak membina keluarga yang diberkati oleh Allah swt. Bukan nak bersuka ria sahaja.  Jangan cemarinya dengan aktiviti aktiviti kemaksiatan.

Kepada remaja lelaki yang nak kahwin sangat.

1. Bincang dahulu dengan ibu dan ayah anda. Dapatkan sokongan mereka. Sekiranya mereka merestuinya, maka dapatkan komitmen mereka untuk membantu anda dari segi ekonomi dan dari segi perkongsian ilmu.

2. Bincang dengan bakal isteri anda. Minta bakal isteri anda berbincang dengan pakcik / makcik dia dulu.  Kalau semuanya ok,  baru maklumkan kepada ibu dan ayah agar merisik dan meminang.

3. Jaga akhlak dan jauhkan dari aktiviti aktiviti yang boleh mencampakan diri ke dalam kemaksiatan.  Jangan cemari perhubungan cinta suci anda dengan kemaksiatan. Bertanggungj

Harapan saya, kepada remaja yang mendapat keizinan dari ibu dan ayah,  sediakan diri dengan ilmu rumah tangga. Jadi remaja yang bertanggungjawab. Jaga akhlak dan jangan didekati zina serta bersabar sehingga diijabkabul sebagai suami isteri.  Dan ibu ayah, bantu mereka. Sayangi mereka. Mereka anak anak kita, waris kita.

Salam Ramadhan.

Ahlan wasahlan ya ramadhan. Bulan yang dinanti nantikan oleh umat Islam kunjung jelma lagi. Demi untuk memastikan ibadah kita tidak sia sia, mari kita jauhi dari perbuatan yang lara. Banyakkan ibadah sunat dan istiqamah dalam melaksanakan yang wajib.

Posted with WordPress for BlackBerry.