Selamat Menyambut Ulangtahun perkahwinan yang ke 10.

Sepuluh tahun telah berlalu. Pejam celik, pejam celik dah sepuluh tahun aku bergelar seorang suami. Cepat sungguh rasanya masa berlalu.

Pertama sekali, Syukur Alhamdulillah, aku masih lagi tidak menerima sebarang surat dari Jabatan Agama Islam untuk dipanggil berkaunseling. Bererti, isteriku masih lagi redha dengan keadaan suaminya ini dan masih lagi boleh bersabar dengan karenah suaminya. Pastinya sekiranya isteri kesayanganku telah tidak dapat bersabar dan bertahan dengan karenahku maka ingin ku ingatkan bahawa pintu pejabat agama islam atau pejabat mufti atau pejabat khadi sentiasa terbuka kecuali cuti umum. Maka adulah kepada mereka.

Atas dasar itu, maka aku nak ucapkan ribuan terima kasih kepada isteri kesayanganku. Tanpa seorang isteri masakan aku bergelar seorang suami. Dalam coretan kali ini, ku tujukan khas buat isteri kesayanganku. Ribuan malah jutaan terima kasih ku tujukan isteri kesayangku.

Wahai isteri kesayanganku, seperti yang ku janjikan sebelum kita bernikah dahulu. Hidup dengan diriku memang susah. Tapi sebagaimana yang kujelaskan, walaupun susah mana pun kehidupan kita, akan ku usahakan agar kita tidak sampai kebuluran, akan ku usahakan agar kita tidak sampai merempat tidak mempunyai rumah dan akan ku usahakan agar kita tidak sampai meminta dan mengemis dari orang lain untuk meneruskan kehidupan.

Syukur Alhamdulillah, sehingga hari ini aku masih lagi mengingati janji ku dan aku tetap terus berusaha agar dapat ku tunaikan janji –janjiku. Aku tidak perlu lupa untuk sandarkan segala galanya pada Allah swt kerana hanya Allah swt pembantuku. Sesungguhnya aku tidak mampu menunaikan janji janjiku tanpa keizinan dari Allah swt.

Maafkan diriku kerana tidak menyediakan pembantu rumah untuk membantumu mengurus rumahtangga.

Maafkan aku kerana tidak dapat menyediakan kereta besar beserta dengan pemandu untuk membawa dirimu ke mana mana sahaja.

Maafkan aku kerana tidak apa menyediakan rumah yang besar berisi dengan perabot yang indah dan mahal ..

Maafkan aku kerana aku memilih untuk hidup “zuhud” dirimu terpaksa bersusah payah hidup bersamaku.

Yang ada hanyalah diriku, membantumu dalam urusan rumahtangga kita.

Yang ada hanyalah diriku, yang menjadi pemandumu sekiranya diperlukan dan sebuah kereta kecil untuk memudahkan dirmu bergerak.

Yang ada hanyalah rumah yang kecil, yang ku sewa, yang hanya ada keperluan untuk kita hidupa bersama.

Yang cuba ku usahakan hanyalah untuk kebahagiaan mu di akhirat.

Aku ingin melihat dirimu di depan Allah swt, timbangan amal amal solehmu berat. Segala kepenatan mu mengemas rumah, memasak makanan untuk ku, menjaga rumah tangga, kesabaran mu melayan karenah suami, sedekah jariah kepada suami mu ini di balas oleh Allah swt di akhirat kelak. Agar segala urusanmu dengan diriku selesai dan dimudahkan dirimu memasuki syurga Allah swt.

Atas dasar itu, maka ku rancangkan rancangan 5 tahun, dengan tema, menggunakan segala yang Allah swt anugerahkan kepada kita untuk mendekatkan diri kepada Allah swt. Kita dah semakin tua dan sayang sekali kalau sekiranya kita tidak isikan perkahwinan kita ini dengan amal amal yang soleh. Kita sama sama beribadah, sama sama bersyukur dengan nikmat yang Allah swt kurniakan dan menggunakan nikmat tersebut untuk mendekatkan diri kita kepada Allah swt. Insya Allah.

Selamat Menyambut Ulangtahun yang ke 10. Tiada lagi bunga dan cokelat yang dihantar ke pejabatmu namun hanya doa dari suami mu dengan penuh keikhlasan agar kau menjadi isteri yang solehah.

Khas buat isteri kesayanganku ..

 

Amin ..

One Reply to “Selamat Menyambut Ulangtahun perkahwinan yang ke 10.”

Comments are closed.