Jangan hanguskan segunung pahala demi seronok seketika

Pertengkaran dalam rumahtangga adalah biasa dalam kehidupan suami dan isteri. Pertengkaran ini seringkali berakhir dengan dua senario sama ada dengan aman. damai, kemaafan dan pembelajaran atau berakhir dengan pergaduhan, bermasam muka seterusnya perceraian.  Amat menyedihkan sekiranya senario ke dua berlaku.

Walaupun pertengkaran berakhir dengan aman damai, kemaafan dan berlapang dada,  namun  jangan lupa untuk bertaubat kerana sesungguhnya di saat pertengkaran itu berlaku, pastinya terlalu banyak perkara,  perkataan yang terlepas dari mulut hasil dari emosi yang tidak stabil.  Salah satunya ialah ungkit mengungkit.  Perkara pemberian yang dah  berkurun berlakunya, akan diungkit kembali hanya kerana mengikut nafsu amarah yang mana seronok bertengkarnya seketika.

Firman Allah swt dalam Surah Al Baqarah

 

Wahai orang-orang yang beriman! Jangan rosakkan (pahala amal) sedekah kamu dengan perkataan membangkit-bangkit dan (kelakuan yang) menyakiti, seperti (rosaknya pahala amal sedekah) orang yang membelanjakan hartanya kerana hendak menunjuk-nunjuk kepada manusia (riak) dan ia pula tidak beriman kepada Allah dan hari akhrat. Maka bandingan orang itu ialah seperti batu licin yang ada tanah di atasnya, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu ditinggalkannya bersih licin (tidak bertanah lagi). (Demikianlah juga halnya orang-orang yang kafir dan riak itu) mereka tidak akan mendapat sesuatu (pahala) pun dari apa yang mereka usahakan. Dan (ingatlah), Allah tidak akan memberi pertunjuk kepada kaum yang kafir.

Peringatan dari Allah swt amat jelas.

Dalam sebuah hadis disebutkan, Rasulullah saw. bersabda, “Tiga golongan yang tidak akan diajak bicara oleh Allah pada hari kiamat kelak, serta tidak akan dipandang-Nya, dan tidak pula disucikan-Nya, yaitu orang yang mengulurkan kainnnya, orang yang suka mengungkit-ungkit kebaikannya dan orang yang menjual dagangannya dengan sumpah palsu.” (HR Muslim, Abu Dawud, Tirmidzi, dan Nasai dari Abu Dzar al- Ghifari).

Aduh sayang sekali  sekiranya suami atau isteri saling ungkit mengungkit pemberian masing masing. Setelah bersusah payah mengumpul segunung pahala akhirnya hangus terbakar akibat dari ungkit mengungkit pemberian tersebut.  Malah lebih malang lagi, sekiranya tidak dapat memasuki syurga Allah swt

Dalam hadis lain disebutkan, “Tidak akan masuk surga orang yang memperdaya, orang yang kikir, dan orang yang suka mengungkit-ungkit pemberian.” (HR Ahmad)

Maka peringatan kepada suami dan isteri yang inginkan sama sama memasuki syurga Allah swt agar tidak mengungkit ungkit ketika bertengkar.  Kalau sekiranya suami terlupa maka isteri perlu mengingatkan dan begitu sebaliknya. Sekiranya dua dua terlupa maka setelah kembali aman maka beristigfarlah  dan bertaubatlah. Semoga kita dapat menyelamatkan segunung pahala dari terbakar hangus dan syaitan pula ketawa berdekah dekah, tidak didengari oleh manusia malah dilihat oleh manusia. Yang rugi adalah diri kita sendiri.