Tips Poligami: Niat Berpoligami

Ramai lelaki yang tidak melakukan persediaan berpoligami sebaliknya mengambil risiko dengan berkahwin dahulu. Apa yang berlaku setelah perkahwinan akan ditangani kemudian.  Kesannya, isteri sedia ada terkejut begitu juga dengan anak anak sekiranya mereka mendapat tahu mengenai pernikahan tersebut.

Tsunami pasti melanda sekiranya keadaan ini berlaku. Lebih dahsyat lagi apabila suami tidak bersedia untuk menghadapi suasana tersebut. Pastinya bulan madu dengan isteri kedua akan terganggu dan silap hari bulan, isteri pertama minta cerai.  Maka rumahtangga yang sedia ada mungkin musnah.

Poligami bukan diasaskan kepada keperluan dunia namun perlu selari dengan keperluan akhirat dan perlu dilakukan kerana Allah swt.  Setiap amalan perlu kita lakukan dengan niat yang betul.

Perkata utama yang perlu seorang suami nilai ialah niat. Kenapa nak berkahwin lagi satu?

Kerana isteri pertama tidak mampu memberikan segala galanya akibat kekurangan dirinya?

  1. Kerana kesian pada bakal isteri kedua?
  2. Kerana ikut kawan kawan yang syok  ada 2,3,4 orang isteri ?
  3. Kerana dicabar oleh isteri, kawan kawan,atau sesiapa saja?
  4. Kerana ikut nafsu yang kembali muda setelah mengambil pelbagai jamu jamuan, ubatan dan sebagainya?
  5. Atau tiada sebab yang konkrik ?
  6. Atau kerana mengikut sunnah Nabi.

Pastinya ramai yang berpoligami menyetujui bahawa mereka berpoligami kerana Allah swt. Kerana mengikut sunnah Nabi Muhamad saw.  Dan ianya merupakan satu sebab musabab yang terbaik. Ingin beribadah kepada Allah swt. Bukankah kita dijadikan untuk beribadah kepada Allah swt.

Maka niat dan matlamat yang perlu jelas dan nyata. Kerana Allah swt dan ingin mengikut sunnah Nabi Muhamad.  Dan sekiranya itu yang kita nyatakan kepada isteri kita,  tentunya jawapan yang akan diberikan ialah,

“Ala yang wajib pun tak buat, nak buat yang sunnah”

Suami yang tidak melakukan amalan amalan ibadah yang wajib seperti bersolat,  puasa dan  berzakat maka semestinya mereka tidak layak untuk berpoligami. Pandangan peribadi saya, mereka tidak layak menjadi  suami.  Ibadah wajid tiada kompromi perlu diselesaikan dengan penuh keikhlasan kepada Allah swt.  Tip dari saya,  tunaikan yang wajib dengan penuh keikhlasan. Kerana Allah swt.  Itu yang sebaiknya.  Mulakan dari sekarang.

“Sunnah berkahwin 4 nak diikuti tetapi bagaimana dengan sunnah – sunnah yang lain ?”

Logiknya betul juga. Sunnah yang lebih kecil, gagal kita hendak mengikuti maka mampukah kita untuk melaksanakan sunnah yang lebih besar.  Maka tip saya ialah mula mempelajari dan mengamalkan sunnah sunnah Nabi Muhammad saw.  Bermula dengan yang kecil dahulu dan kita bergerak ke arah sunnah yang lebih besar.

Saya mendengar jawapan dari para suami yang menyatakan

“Kalau begitu,  lamalah saya dapat berpoligami.”

Biar kita lewat berpoligami. Nabi sendiri sebenarnya lewat usianya baru berpoligami maka tak salah untuk kita mengikutinya.  Bagi yang muda maka mula mengamal sunnah Nabi dari sekarang begitu juga dengan yang dah tua seperti saya, maka masih belum terlewat untuk mengamalkan sunnah Nabi kita.

Sebagai suami, perlu kita ingat. Dalam Islam, apabila kita berniat untuk melakukan kebaikan maka kita sudah mendapat pahala dan sekiranya kita melaksanakannya maka pahala tersebut akan  diganda gandakan. Maka sama sama kita berniat untuk mengikut sunnah Nabi kita.

Tips Poligami: Jangan cepat sangat beritahu isteri yang anda nak berpoligami : )

Beberapa hari lepas, saya ditanya tentang Poligami. Pada mulanya saya agak terkejut namun dengan rasa “sharing is caring” maka saya pun berkongsi ilmu tentang persediaan untuk berpoligami. Walaupun saya sendiri masih lagi beristeri seorang tapi mungkin sedikit sebanyak ilmu yang saya perolehi dari rakan rakan saya yang berpoligami dapat dijadikan panduan persediaan berpoligami.

Tip: Jangan cepat sangat beritahu isteri yang anda hendak berpoligami  : )

Sabar seketika. Tiada wanita di dunia ini yang ingin dimadu. Hanya sekelompok kecil sahaja yang reda diri mereka dimadu itu pun atas sebab sebab tertentu.  Antaranya :

1. Kekurangan pada diri sendiri sehingga beliau berpendapat dengan sebab kekurangan tersebut, beliau tidak dapat membahagiakan suaminya 100%. Keizinan ini biasanya dikuti dengan rasa terpaksa. Contoh isteri yang tidak mampu memuaskan nafsu serakah suami, isteri yang tidak mampu menghabiskan masa bersama suami dan anak anak, isteri yang tidak mampu melahirkan anak dan sebagainya.

2. Isteri yang telah terdidik dari kecil untuk menjadi isteri yang solehah. Keizinan yang diberikan kerana ilmu yang dimiliki dan memahami kebaikan berpoligami.

3. Isteri yang terpaksa menerima poligami kerana suami telah pun menikahi wanita lain secara sembunyi atau secara terbuka dan keadaan isteri yang terlalu bergantung kepada suami menyebabkan si isteri tidak mempunyai pilihan untuk berpisah.

Tentunya keadaan no 2, isteri yang redha suaminya berpoligami kerana benar benar memahami apa itu poligami yang sebenarnya layak untuk dimadu. Ini memang akan memudahkan suami untuk berpoligami.

Jadi nilai isteri anda dahulu sama ada layak atau tidak untuk dimadukan.  Antara kreteria yang perlu ada untuk seorang isteri dimadu ialah :

  1. Isteri bekerja dan mempunyai pendapatan sendiri.
  2. Isteri mampu berdikari sekiranya ditinggalkan suami untuk beberapa hari.
  3. Isteri memahami keadaan dan fitrah seorang lelaki.

Sekiranya sebaliknya maka anda perlu mendidik isteri anda agar berdikari.  Sekiranya tidak,  jangan bicarakan poligami dengan isteri anda.

Tip seterusnya akan bersambung.

Ex Sementas Reunion : Ulu Kalong

Hari sabtu lepas berlangsung satu pertemuan bekas bekas pelajar Sekolah Menengah Taman Selayang (SEMENTAS) 1993 di Ulu Kalong. Pertemuan penuh bererti bagi saya kerana setelah hampir 18 tahun tidak bertemu. Tiada apa yang dapat dikomen kecuali,  diri saya sendiri. Ramai yang terkejut melihat susuk tubuh saya yang semakin gemuk dan boroi hehehe  ..

Mengintai kenangan silam, berat saya ketika itu hanya 50 kg dan kini 120 kg. Memang agak ketara.  Masing masing dah berkeluarga. Ada yang bawa anak saja,  ada yang bawa anak dan isteri, ada yang bawa suami saja malah ada yang masih lagi solo.

Kawasan memang best. Makanan pun memang best.  Sayang tak dapat nak mandi sungai kerana adam tidak mahu mandi sungai. Alasannya sejuk.

Siri Blackberry – WordPress untuk BlackBerry

Dalam siri kali ini,  saya hendak memperkenalkan perisian “WordPress for Blackberry”.  Perisian ini yang membolehkan anda menulis di blog, upload gambar dan video, mengemaskini  blog serta menguruskan komentar sama ada di wordpress.org mahupun wordpress yang dipasang di pelayan lain. 

Icon WordPress

Welcome Screen

Menu

Recent Post

Perisian ini boleh didapati dari  http://blackberry.wordpress.org

Ulangtahun Perkhawinan yang ke 9.

Ulangtahun Perkhawinan yang ke 9.

Sedar tak sedar dah 9 tahun aku menjadi seorang suami. Entah bagaimana prestasiku sekiranya dinilai oleh isteri kesayangku apa tah lagi sekiranya dinilai oleh Allah swt. Diakui, 9 tahun usia perkahwinan adalah masih lagi muda berbanding dengan pasangan lain yang mencapai puluhan tahun. Bukan mudah sebenarnya untuk menjadi suami sekiranya tanpa sebarang tunjuk ajar dari Al Quran. Namun sekiranya Al Quran dijadikan panduan maka Insya Allah segala usaha untuk menjadi suami yang soleh akan berhasil. Insya Allah.  Sedikit mutiara ayat ayat Al Quran yang menjadi motivasi bagi diriku untuk menjadi seorang suami.

”Dan di antara tanda-tanda Yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, Bahawa ia menciptakan untuk kamu (Wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikannya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya Yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang Yang berfikir.”  (QS Al-Rum(30):21)

“Wahai orang-orang Yang beriman! peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka Yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat Yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah Dalam Segala Yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan Segala Yang diperintahkan.” – QS. At-Tahrim(66):6)

” Tiap-tiap Yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. ketika itu sesiapa Yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka Sesungguhnya ia telah berjaya. dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi Segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang Yang terpedaya. ” (QS Al-Imran(3):185)

“Kaum lelaki itu adalah pemimpin dan pengawal Yang bertanggungjawab terhadap kaum perempuan, oleh kerana Allah telah melebihkan orang-orang lelaki (dengan beberapa keistimewaan) atas orang-orang perempuan, dan juga kerana orang-orang lelaki telah membelanjakan (memberi nafkah) sebahagian dari harta mereka. maka perempuan-perempuan Yang soleh itu ialah Yang taat (kepada Allah dan suaminya), dan Yang memelihara (kehormatan dirinya dan apa jua Yang wajib dipelihara) ketika suami tidak hadir bersama, Dengan pemuliharaan Allah dan pertolonganNya. dan perempuan-perempuan Yang kamu bimbang melakukan perbuatan derhaka (nusyuz) hendaklah kamu menasihati mereka, dan (jika mereka berdegil) pulaukanlah mereka di tempat tidur, dan (kalau juga mereka masih degil) pukulah mereka (dengan pukulan ringan Yang bertujuan mengajarnya). kemudian jika mereka taat kepada kamu, maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkan mereka. Sesungguhnya Allah Maha tinggi, lagi Maha besar.” (QS AN-Nisa(4):34)

“Dan orang-orang Yang beriman, lelaki dan perempuan, setengahnya menjadi Penolong bagi setengahnya Yang lain; mereka menyuruh berbuat kebaikan, dan melarang daripada berbuat kejahatan; dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan RasulNya. mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; Sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.” (QS At-Taubah(9):71)

“Maka Dengan sebab rahmat (yang melimpah-limpah) dari Allah (kepadamu Wahai Muhammad), Engkau telah bersikap lemah-lembut kepada mereka (sahabat-sahabat dan pengikutmu), dan kalaulah Engkau bersikap kasar lagi keras hati, tentulah mereka lari dari kelilingmu. oleh itu maafkanlah mereka (mengenai kesalahan Yang mereka lakukan terhadapmu), dan pohonkanlah ampun bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah Dengan mereka Dalam urusan (peperangan dan hal-hal keduniaan) itu. kemudian apabila Engkau telah berazam (Sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakalah kepada Allah, Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang Yang bertawakal kepadaNya.” (QS Al-Imran (3):159)

Tak lupa ayat kesukaan saya.

“Dan jika kamu takut tidak berlaku adil terhadap perempuan-perempuan yatim (apabila kamu berkahwin Dengan mereka), maka berkahwinlah Dengan sesiapa Yang kamu berkenan dari perempuan-perempuan (lain): dua, tiga atau empat. kemudian jika kamu bimbang tidak akan berlaku adil (di antara isteri-isteri kamu) maka (berkahwinlah dengan) seorang sahaja, atau (pakailah) hamba-hamba perempuan Yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat (untuk mencegah) supaya kamu tidak melakukan kezaliman.” (QS Al-Nisa(4):3)

“Dan kamu tidak akan dapat berlaku adil di antara isteri-isteri kamu sekalipun kamu bersungguh-sungguh (hendak melakukannya); oleh itu janganlah kamu cenderung Dengan melampau (berat sebelah kepada isteri Yang kamu sayangi) sehingga kamu biarkan isteri Yang lain seperti benda Yang tergantung (di awan-awan); dan jika kamu memperbaiki (Keadaan Yang pincang itu), dan memelihara diri (daripada perbuatan Yang zalim), maka Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (QS Al-Nisa(4):3)