Percutian yang panjang

Jangan tanya saya kenapa saya mengambil cuti yang agak panjang diakhir ramadhan. Dan apabila sahabat saya mengusulkan jawapan untuk percutian saya memburu lailatul qadar maka saya mengiyakan sahaja tanpa sebarang bicara. Ibadah 10 malam terakhir agak terlalu peribadi kerana ianya urntuk Allah swt.

Sedikit kelainan yang saya buat, semoga mendapat keberkatan dari Allah swt, tiada aktiviti ziarah ke pasar ramadhan. Yang ada hanyalah menziarah masjid, berbuka puasa di masjid, beriktikaf di masjid, bersolat maghrib dan isyak tetap pada masanya selain dari berterawikh berjemaah. Satu perubahan yang positif dan saya mendapat sokongan padu dari zaujah kesayangan saya serta anak kesayangan saya, Adam Harith.

Mereka turut serta dalam program tersebut. Pada mulanya, agak sukar untuk mengawal tingkahlaku adam, tapi syukur adam mampu membawa diri dengan baik. Alhamdulillah.

Cabaran di pagi ramadhan ..

Hari ini hari ke 3 puasa. Pagi tadi, aku bersahur roti cicah dengan kurma ayam serta salad. Walaupun isteriku tidak sempat untuk bertahjud, namun pahala serta ganjaran seorang isteri yang menyediakan makanan untuk suaminya tentunya juga besar, Insya Allah.  Walaupun hanya roti dan kurma ayam,  rasanya begitu sedap sekali. Apatah lagi ketika sama sama menikmatinya dengan isteri tersayang.  Adam,  telah dikejutkan namun,  katanya tak larat. Semoga Allah swt mengurniakan ganjaran yang setimpal dengan pengorbananmu sayangku. 

Selesai bersahur,  aku bergegas ke masjid.  Subahanallah,  biasanya hanya 2 saf sahaja tapi kerana bulan ramadhan,  jadi 5 saf.  Mungkin ramai yang lepas sahur terus ke masjid. Cabaran bagi aku ialah, bagaimana hendak mendapatkan saf yang paling depan.  Tapi sebelum itu, perlu  mendapatkan tempat meletak kereta yang paling dekat dengan pintu masjid. Masya Allah,  begitu mencabar. Kawasan tempat letak kereta penuh. Terpaksa meletakkan kereta ditepi bahu jalan.  Yang penting tidak menghalang tetamu Allah swt yang lain.  

Bulan bulan biasa,  tidak sukar mendapat tempat letak kereta. Bergerak dari rumah sewaktu azan subuh dilaungkan,  masih boleh dapat tempat letak kereta dekat dengan pintu masjid tapi kini tidak lagi.  Selesai masalah tempat letak kereta,  terpaksa berebut pula untuk mendapatkan saf yang pertama.

Di saat kaki melangkah masuk ke masjid, saf pertama dan ke 2 telah hampir penuh. Saat sampai ke saf ke tiga,  baru nak angkat takbir untuk bersolat sunat,  bilal dah pun qamat.  Allahu Akbar. Tak sempat nak bersolat tahiyatul masjid. Oleh kerana meletak kereta agak terlalu jauh, maka tidak sempat bersolat sunat. 

Kebiasaannya selesai solat subuh, ada majlis bacaan Al Quran satu muka, tapi semenjak bulan ramadhan, digantikan dengan majlis tadarus.  Oleh kerana aku kena sebelum pukul 7 malam, maka kena hantar adam awal ke sekolah tadikanya,  kena sampai pejabat sebelum pukul 8.00 pagi untuk pulang pukul 5.00 petang, maka aku tidak dapat menyertai mereka.  Lepas imam baca doa selesai solat, dah pukul 6.30 pagi.  Bergegas ke kereta lantas pulang ke rumah.  Sampai rumah sekitar 6.45 pagi. Siapkan keperluan adam dan melayan karenahnya, pukul  7.45 pagi baru keluar rumah dan akhirnya sampai pejabat sekitar pukul 8.45 pagi. 

Itulah cabaran yang aku hadapii/ akan terus menghadapinya sepanjang minggu pertama bulan ramadhan.  Berebut tempat letak kereta di luar masjid dan berebut saf pertama di dalam masjid dan berdasarkan pengalaman,  hanya seminggu  sahaja. Maka sabarlah diriku…..  seminggu sahaja … lepas tu .. masjid akan banyak tempat letak kereta dan saf pertama pasti ada ruang kosong untuk diri ku  …  Bukan kerana jumlah tempat letak kereta yang bertambah atau masjid semakin besar  tetapi  semakin kurang jemaahnya  …. 

 

Kurma, bubur lambok, kuih dan air teh….

Itulah menu berbuka puasaku. Amat berbeza dari tahun tahun yang sudah. Dengan penuh rasa rendah diri dan rasa syukur kepada Allah swt di atas nikmat yang Allah swt kurniakan kepada ku dan ahli keluargaku.

Terima kasih kepada isteri dan Adam harith yang sanggup bersusah payah bersamaku dalam melalui madrasah ramadhan. Makanlah sayangku dengan makanan yang dihantar oleh Allah swt dengan rasa syukur dan berterima kasih. Makanan yang jelas halal lagi baik….

Selamat berpuasa dan berbuka.

Salam Ramadhan

Rasanya tidak terlalu lewat mengucapkan salam ramadhan. Hari ini hari ke dua puasa.  Dan malam tadi, aku di uji dengan ujian yang paling hebat rasanya.  Keadaan kepalaku semakin sakit. Begitu juga dengan rahangku. Urat ku juga terasa tegang. 

Malam tadi, kami sekeluarga berbuka di masjid Al Mukarahmah.  Memang telah diputuskan dalam mesyuarat antara aku dengan zaujahku untuk berbuka puasa di masjid. Agar mudah untuk bersolat dan seterusnya berterawikh.  Pada malam pertama semuanya berjalan dengan baik. Adam sesekali sahaja masuk ke ruang solat. Tapi tadi malam aku benar benar rasa tercabar. Berulangkali aku nasihatkan dan pesankan, jangan lalu dihadapan orang bersolat. Lalu dibelakang orang bersolat. Jangan bermain dan berlari di saat orang bersolat..

Setelah selesai solat isyak, di saat orang sedang solat sunat, adam berlari ke arahku sambil melalui di hadapan orang yang bersolat. Hatiku begitu marah sekali. Sebelum itu, di saat orang bersolat isyak, adam berlari lari sambil melompat lompat di atas besi laluan orang cacat menghasilakn bunyi bising.  Lantas aku dukong adam dan bawa ke luar dari masjid. Dengan perasaan marah,  aku cuba memukul kaki dan cuba menampar muka adam harith. Syukur Alhamdulillah,  tanganku tidak sampai menyentuh kaki dan  muka adam. Tak sampai hati untuk aku memukul anak kecil ini.  Adam meraung, menangis.  Aku campakkan di dalam kereta, lantas aku biarkan adam bersendirian di dalam kereta seketika. Kedengaran adam menangis begitu kuat.

Semakin masa berlalu, suara adam semakin perlahan. Ku buka pintu kereta dan mula berbicara dengan adam. Tapi mungkin kemarahanku yang masih belum reda, aku terus menengking adam. Mengingatkan kembali apa yang telah dilakukannya.

Akhirnya aku pulang ke rumah bersama adam. Zaujahku  tinggalkan saja di masjid. Sampai ke rumah, aku sms zaujahku,  memaklumkan bahawa beliau perlu jalan kaki untuk pulang ke rumah. Sementara itu,  aku buatkan susu untuk adam dan mengarahkan adam untuk tidur.  Lampu ku matikan.  Dan kami berdua di atas katil  di saat orang lain sedang bersolat terawikh. 

Aku terjaga lebih kurang pukul 10 lebih.  Apabila zaujahku pulang dari masjid. Rupanya adam masih belum tidur. Menyirap lagi darahku. Lantas aku menjerit, “Pergi masuk dalam bilik adam dan tidur.  “  ..  Aku kembali tidur. 

Entah pukul berapa, tiba tiba, kaki ku terasa begitu kejang.  Begitu sakit sekali  ..  Terpaksa meminta zaujahku membantu. Menyapukan minyak pada kakiku. Alhamdulillah,  kaki semakin pulih. 

Paginya, aku tidak mampu untuk bersolat berdiri.  Aku tunaikan solat sunat terawikh , diikutinya tahjud dan ku tutp dengan witir sambil berdoa agar diberikan keberkatan dan keampunan.  Selesai bersolat,  aku kejutkan zaujahku.  Jam sudah pukul 4.30 pagi.  Aku terus ke bilik adam. Takut kalau aku telah lakukan kezaliman fizikal terhadap adam. Alhamdulillah,  tiada yang lebam.  Aku usap rambutnya sambil berdoa. Berdoa agar adam harith menjadi anak yang soleh. Yang taat kepada ayah dan ibu. Menjadi jutawan yang kaya, yang berilmu, beriman dan beramal soleh serta yang bertakwa. 

Pagi tadi,  Alhamdulillah,  mudah adam bangun, mandi pagi dan bersiap ke sekolah. Alhamdulillah. Sepanjang perjalanan ke tadika adam, aku beristigfar banyak banyak. sambil mengucap syukur kepada Allah swt. 

Aku bertanya adam, “malam nie nak ke masjid lagi ke?” , 

Adam kata, “Nak..”

Aku bertanya lagi, “Nak lari lari ?”

Adam menjawap, “Tak nak  ..  Adam nak duduk sebelah ayah saja…. “

Mungkinkah petang nanti aku akan membawa adam ke masjid lagi  ? …

Lagu Rasmi Imam Muda –

Owh ho..Owh ho…2x
Mawi:
Ke arah satu perjalanan
Dalam sebuah kehidupan
Demi untuk mengecapi
Hasrat murni di dalam hati

Usaha dengan doa itu,
Masanya akan tiba
Dengan restu Illahi
Kelak pasti akan ditemui

C/O (dua-dua)
Suluhkan cahaya hati di terang
Tunjukkan jalan
Seandainnya hilang
Tegakkan perjalanan
Yang bakal ditempuh

Tegakkan semangat bila runtuh,
Setibanya disisimu ku berserah,
Terimalah aku
Hamba mu Allah

Owh ho owh ho
Hambamu Allah…..

Mawi

Sekiranya takdir menguji
Cekalkan hasrat dihati
Semoga kesusahan bisa
Mengajar erti terus azam

Akhil Hayy

Usaha dengan doa itu,
Masanya akan tiba
Dengan restu Illahi
Kelak pasti akan ditemui

Suluhkan cahaya hati di terang
Tunjukkan jalan
Seandainnya hilang
Tegakkan perjalanan
Yang bakal ditempuh

Tegakkan semangat bila runtuh,
Setibanya disisimu ku berserah,
Terimalah aku
Hamba mu Allah

Download -