Jadikan Android Phone sebagai WiFi Access Point

1. Download the Android Wifi Tether app at http://code.google.com/p/android-wifi-tether/

2. Download the Universal Androot Roots at http://blog.23corner.com/tag/universalandroot/
or http://forum.xda-developers.com/showthread.php?t=747598 ( for rooting the android)

3. Install Universal Androot Roots

4. Root the Android Phone

5. Install Android Wifi Tether

6. Run Android Wifi Tether

7. Click menu and change Setting – Change Passphrase and SSID.

8. Tap Screen to make the android phone as Wifi Access Point

Salam Ramadhan.

Ahlan wasahlan ya ramadhan. Bulan yang dinanti nantikan oleh umat Islam kunjung jelma lagi. Demi untuk memastikan ibadah kita tidak sia sia, mari kita jauhi dari perbuatan yang lara. Banyakkan ibadah sunat dan istiqamah dalam melaksanakan yang wajib.

Posted with WordPress for BlackBerry.

Budaya “Siapa cadang, dia buat” …

Salam,
Saya bertanya kepada sahabat saya,  kenapa tidak mahu menyertai forum HBS.net. Sedangkan beliau mempunyai idea yang cukup bernas yang boleh diketengahkan.  Zaman ICt sekarang ini, idea yang bernas sekiranya  boleh dikomersialkan nescaya akan membawa  keuntungan kepada syarikat dan jawapan yang saya terima amat  mendukacitakan.
Menurut sahabat saya, katanya, di HeiTech ini siapa  cadang, dia kena buat.
Terdiam seketika saya dibuatnya.  Saya berfikir sejenak.
Mungkin ada betulnya.  Contoh,  program  INnofund, niat sungguh murni, ingin mencungkit kretiviti dan innovasi staff heitech tapi bila kena buat sendiri ,  semua hilang semangat.  Apa tidaknya, dengan workload sedia ada dan  beban kerja yang digalas, nak tambah lagi  beban.  Ter”kojol”kan. Aku ikut aje  apa yang ada dalam KRA KPI aku udah.    ..
Rasionalnya,  betul juga … gerak hati saya.
Baru baru ini saya  menyertai satu mesyuarat  penubuhan HeiTech Innovation Center. Beberapa orang yang terpilih telah berhimpun dan mencurahkan idea serta pandangan mereka tentang hala tuju dan visi  HeiTech Innovation Center.
Amat terkejut saya kerana banyak idea yang dicurahkan. Rasanya Puan Hazilawati  boleh  sahkan.  Kakitangan HeiTech memang kreatif dan innovatif namun  oleh kerana  minda kita masih takuk lama ,  masih berpegang dengan budaya  “siapa cadang dia buat’  maka masing masing  menyembunyikan  atau “menjual” idea  mereka kepada syarikat lain.  Yang rugi kita juga.
Cadangan saya:
Apa yang perlu kita lakukan adalah untuk mengubah paradigma.  Setiap cadangan yang diterima perlu dikumpulkan, dinilai sama ada terdapat nilai komersial  dan sekirannya  ada nilai komersial,  perlu ditubuhkan satu pasukan  khusus  untuk melakukan  R&D  bagi  tujuan merealisasikannya.  Kalau sekiranya terbukti maka  tuan punyai  idea  perlu di”reward” di atas  usahanya  berkongsi idea. Dengan ini  mungkin kita dapat menggalakan  rakan rakan  kita  untuk berkongsi idea dengan pihak pengurusan…
“mudahkan  jangan disusahkan  ….  “
Wasalam

Tidurku terjaga .. isk .. kecoh di luar. Kenapa ya ???

Pagi tadi adam kejutkan saya pukul 3 pagi. Adam minta susu kotak warna pink. Setelah saya sediakan, saya cuba kembali tidur namun gagal. Akhirnya saya pun mengadap laptop dan terus menyambung tugasan kerja.  Sedang asyik bekerja, ibu adam  terjaga lantas bersiap untuk ke Bandar Baru Bangi. Ibu adam ada latihan Adobe Flash di sana.  Setelah bersolat subuh, saya kembali mengadap komputer.  Pukul 7 lebih, saya keluar dari rumah sambil mendukung adam yang masih lagi lena. Memang menjadi rutin saya untuk menghantar adam ke taska. Hari ini, adam nak kuih lapis yang berwana ungu satu. Setelah menghantar adam, saya kembali ke rumah. Sampai di rumah, saya cadang nak tidur sebentar  dan kemudian bersihkan diri dan terus ke pejabat tapi rancangan Allah swt berbeza pula.

Saya terjaga apabila terdengar bunyi kecoh di luar rumah. Suara seoranng lelaki sedang berbicara dengan jiran saya.  Saya cuba memahami apa yang diperkatakannya.  Dengar lelaki tersebut meminta agar “syafiq” memulangkan “benda” tersebut. Dalam hati saya tertanya tanya.  Apa yang berlaku. Dari bilik tidur saya ke ruang tamu. Isk dah pukul 11 lebih. Aduh, Saya terus hantar sms kepada penyelia saya memaklumkan yang saya masuk lewat. Mungkin selepas pukul 12 tgh hari. Tapi beliau menasihatkan agar bercuti sahaja dan saya pun akur dengan nasihat tersebut.

“Pulangkanlah benda tu, pak cik berhutang nak beli benda tu.  Dengan benda tu, pak cik baca email. Tadi pak cik lihat kat kedai, harganya  hampir RM1990.  Tolonglah pulangkan..”

Sah, seorang lagi mangsa  anak jiran saya.  Ketika pak cik tersebut bergerak pergi, saya sempat menyapa dan bertanya kenapa.  Tapi dengan nada keras,  menyatakan tak ada apa apa.

Tak tahu sampai bila pihak polis akan menyiasat anak jiran saya. Saya sendiri dah buat 3 laporan polis tapi tiada sebarang tindakan.  Masuk balai sebentar lepas tu keluar balik dan mencuri kembali.

Tips: Cemburu…

Ada yang minta saya berikan tips untuk tidak merasa cemburu.  Maka sedikit tips untuk tidak merasa cemburu.

1. Menyedari bahawa fitrah seorang insan memang mempunyai sifat cemburu. Terutama seorang wanita. Dan seperti sifat sifat lain seorang wanita, sifat cemburu perlu dilatih untuk bersederhana. Tidak terlalu lebih dan tidak pula terlalu kurang.

2. Menerima bahawa Allah swt telah berikan apa yang terbaik buat diri kita. Beriman dengan Allah swt. Allah swt yang berkuasa menentukan segala galannya.

3. Banyakkan taubat.  Mengharapkan redha Allah swt. Memohon keampunan dari Allah swt.

4. Doa dan terus berdoa.

5. Bersangka  baik dalam segala urusan.

6. Banyak mengingati Allah swt.  Berzikir,  bertahmid,  bertakbir dan bertahlil mampu menenangkan diri.

Wasalam

Masih lagi diuji …

Dugaan demi dugaan mendatang.  Minggu lepas,  saya di serang demam panas,  suhu menghampiri 40 darjah Celsius. Mungkin jangkitan dari Adam.  Badan memang terasa lemah. Hari jumaat, demam rebah tapi tekak pula pedih. Sampai ke hari ini, tekak masih lagi sakit.

Belum reda dengan kesihatan,  kereta pula buat hal. Klip brek mulfunction. Akibatnya, break pad haus dan bukan setakat brek pad yang perlu ditukar,  drum disk pun kena ditukar sebab dah mengerutu habis.

Nampaknya semakin hebat ujian yang menimpa. Mungkin bagi sesetengah insan,  akan mengeluh resah.  Fitrah seorang insan namun, kami sekeluarga sedar dan yakin kepada Allah swt. Yakin bahawa setiap kesusahan akan digantikan dengan kebaikan. yakin bahawa semua ini adalah satu potensi untuk menambahkan pahala kebajikan. Sabar dan tabah.

Penat dan letih, itu yang sering kedengaran dari mulut ibu adam. Begitu juga saya. Kami masih lagi belum sempat benar benar berehat. Tiada apa yang dapat dilakukan selain dari berdoa agar Allah swt membantu menyelesaikan masalah yang ada. Tiada daya dan kekuatan melainkan apa yang diberikan oleh Allah swt.

Keadaan kewangan pun agak menekan. Semakin memeningkan dan memenatkan untuk difikirkan. Di saat ini, saya hanya bersyukur kerana masih lagi hidup. Masih lagi boleh berusaha dengan kudrat yang ada. Selain dari masih lagi boleh beribadah.