Monthly Archives: April 2010

Perutusan Tahniah Kepada Sahabat Saya

Tahniah dari saya kepada sahabat saya yang telah pun menemui lelaki yang akan menemaninya untuk meneruskan kehidupan di dunia ini. Semoga lelaki tersebut dapat mendekatkan sahabat saya kepada Allah swt dan tidak dilalaikan dengan kehidupan dunia.

 

Selamat berbahagia.

 

 

keindahan bersama iman.

Khamis, 22 April 2010 rumah kami telah dimasuki pencuri. Laptop Sony dan 2 bentuk cincin kesayangan isteri saya, apple Ipod dan duit tabung Adam telah dicuri.

Jumlah kerugian dianggarkan lebih dari RM 7K. Tiada apa yang dapat digambarkan hati dan perasaan kami semua namun saya tetap redha dan tetap bersyukur tiada kecederaan. Tiada kemalangan jiwa.

Barang yang hilang boleh kita beli tapi rasa pasrah pada Allah swt adalah yang paling berharga. Yakin setiap perkara yang berlaku adalah dengan keizinan Allah swt untuk menguji kita. Rasa bahawa segala yang kita miliki hanya pinjaman dari Allah swt. Bila bila masa boleh ditarik semula. Semakin bertambah keimanan kita kepada Allah swt.

Tips Poligami: Pengurusan Masa

Dalam kesibukan untuk berpoligami,  kadang kadang kita terlepas pandang untuk melihat masa.  Masa yang perlu diurus dengan sebaik mungkin. Sama ada seorang suami hendak berpoligami atau tidak,  masa tetap perlu diurus.  Asas kepada pengurusan masa ialah satu surah dalam Al Quran Al Asr (103)

Dengan nama Allah, Yang Maha Pemurah, lagi Maha Mengasihani.

[1] Demi Masa!

[2] Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian;

[3] Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.

Ramai yang sentiasa dalam kerugian. Umur yang singkat dihabiskan dengan amalan amalan yang lara, yang sia sia. Maka masa perlu diurus sebaik mungkin untuk melakukan amal amal yang soleh. Yang dapat memberatkan mirzan kita akhirat kelak.

Memang tidak dapat dinafikan, mereka yang berpoligami,  keperluan untuk mengagihkan masa secara effektif amat amat diperlukan.  Persoalan yang berbangkit, bagaimana hendak melatih diri agar dapat menguruskan masa dengan lebih baik.

Tip yang dapat dikongsikan bersama ialah dengan bersolat.  Sehari, kita  diwajibkan untuk bersolat 5 kali sehari semalam. Dan lebih baik sekiranya dapat dilaksanakan di awal waktu serta berjemaah. Jadikan solat diawal waktu dan berjemaah sebagai satu rutin harian.

Selain itu,  diri juga perlu dilatih untuk mengurangkan tidur. Perkara ini dapat dilakukan dengan mengerjakan solat tahjud  dan witir  di akhir malam.  Jadikan ianya rutin harian.  Sementara menanti waktu solat,  cuba baca dan memahami  dua atau tiga atau empat ayat ayat dari Al Quran. Bukan setakat membaca tapi memahami terjemahannya. Alangkah lebih baik sekiranya ditambah pula dengan solat sunat setelah selesai bersolat jemaah. Ini akan melatih diri agar dapat mengisi masa yang terluang dengan ibadah yang berfaedah.

Logiknya,  kalau kita dapat menguruskan masa dengan baik,  Insya Allah, kita dapat menguruskan keluarga  kita dengan lebih baik . Pengagihan masa dapat dilakukan dengan lebih efffektif.

Selain itu,  cuba teknik teknik lain seperti teknik yang dicadangkan di dalam buku 7 Habits of Highly Effective People oleh Stephen R. Covey  atau Get Things Done  oleh David Allen. Ini akan memastikan kita mempunyai sistem yang baik dalam menguruskan masa kita.

Tips Poligami: Niat Berpoligami

Ramai lelaki yang tidak melakukan persediaan berpoligami sebaliknya mengambil risiko dengan berkahwin dahulu. Apa yang berlaku setelah perkahwinan akan ditangani kemudian.  Kesannya, isteri sedia ada terkejut begitu juga dengan anak anak sekiranya mereka mendapat tahu mengenai pernikahan tersebut.

Tsunami pasti melanda sekiranya keadaan ini berlaku. Lebih dahsyat lagi apabila suami tidak bersedia untuk menghadapi suasana tersebut. Pastinya bulan madu dengan isteri kedua akan terganggu dan silap hari bulan, isteri pertama minta cerai.  Maka rumahtangga yang sedia ada mungkin musnah.

Poligami bukan diasaskan kepada keperluan dunia namun perlu selari dengan keperluan akhirat dan perlu dilakukan kerana Allah swt.  Setiap amalan perlu kita lakukan dengan niat yang betul.

Perkata utama yang perlu seorang suami nilai ialah niat. Kenapa nak berkahwin lagi satu?

Kerana isteri pertama tidak mampu memberikan segala galanya akibat kekurangan dirinya?

  1. Kerana kesian pada bakal isteri kedua?
  2. Kerana ikut kawan kawan yang syok  ada 2,3,4 orang isteri ?
  3. Kerana dicabar oleh isteri, kawan kawan,atau sesiapa saja?
  4. Kerana ikut nafsu yang kembali muda setelah mengambil pelbagai jamu jamuan, ubatan dan sebagainya?
  5. Atau tiada sebab yang konkrik ?
  6. Atau kerana mengikut sunnah Nabi.

Pastinya ramai yang berpoligami menyetujui bahawa mereka berpoligami kerana Allah swt. Kerana mengikut sunnah Nabi Muhamad saw.  Dan ianya merupakan satu sebab musabab yang terbaik. Ingin beribadah kepada Allah swt. Bukankah kita dijadikan untuk beribadah kepada Allah swt.

Maka niat dan matlamat yang perlu jelas dan nyata. Kerana Allah swt dan ingin mengikut sunnah Nabi Muhamad.  Dan sekiranya itu yang kita nyatakan kepada isteri kita,  tentunya jawapan yang akan diberikan ialah,

“Ala yang wajib pun tak buat, nak buat yang sunnah”

Suami yang tidak melakukan amalan amalan ibadah yang wajib seperti bersolat,  puasa dan  berzakat maka semestinya mereka tidak layak untuk berpoligami. Pandangan peribadi saya, mereka tidak layak menjadi  suami.  Ibadah wajid tiada kompromi perlu diselesaikan dengan penuh keikhlasan kepada Allah swt.  Tip dari saya,  tunaikan yang wajib dengan penuh keikhlasan. Kerana Allah swt.  Itu yang sebaiknya.  Mulakan dari sekarang.

“Sunnah berkahwin 4 nak diikuti tetapi bagaimana dengan sunnah – sunnah yang lain ?”

Logiknya betul juga. Sunnah yang lebih kecil, gagal kita hendak mengikuti maka mampukah kita untuk melaksanakan sunnah yang lebih besar.  Maka tip saya ialah mula mempelajari dan mengamalkan sunnah sunnah Nabi Muhammad saw.  Bermula dengan yang kecil dahulu dan kita bergerak ke arah sunnah yang lebih besar.

Saya mendengar jawapan dari para suami yang menyatakan

“Kalau begitu,  lamalah saya dapat berpoligami.”

Biar kita lewat berpoligami. Nabi sendiri sebenarnya lewat usianya baru berpoligami maka tak salah untuk kita mengikutinya.  Bagi yang muda maka mula mengamal sunnah Nabi dari sekarang begitu juga dengan yang dah tua seperti saya, maka masih belum terlewat untuk mengamalkan sunnah Nabi kita.

Sebagai suami, perlu kita ingat. Dalam Islam, apabila kita berniat untuk melakukan kebaikan maka kita sudah mendapat pahala dan sekiranya kita melaksanakannya maka pahala tersebut akan  diganda gandakan. Maka sama sama kita berniat untuk mengikut sunnah Nabi kita.

Tips Poligami: Jangan cepat sangat beritahu isteri yang anda nak berpoligami : )

Beberapa hari lepas, saya ditanya tentang Poligami. Pada mulanya saya agak terkejut namun dengan rasa “sharing is caring” maka saya pun berkongsi ilmu tentang persediaan untuk berpoligami. Walaupun saya sendiri masih lagi beristeri seorang tapi mungkin sedikit sebanyak ilmu yang saya perolehi dari rakan rakan saya yang berpoligami dapat dijadikan panduan persediaan berpoligami.

Tip: Jangan cepat sangat beritahu isteri yang anda hendak berpoligami  : )

Sabar seketika. Tiada wanita di dunia ini yang ingin dimadu. Hanya sekelompok kecil sahaja yang reda diri mereka dimadu itu pun atas sebab sebab tertentu.  Antaranya :

1. Kekurangan pada diri sendiri sehingga beliau berpendapat dengan sebab kekurangan tersebut, beliau tidak dapat membahagiakan suaminya 100%. Keizinan ini biasanya dikuti dengan rasa terpaksa. Contoh isteri yang tidak mampu memuaskan nafsu serakah suami, isteri yang tidak mampu menghabiskan masa bersama suami dan anak anak, isteri yang tidak mampu melahirkan anak dan sebagainya.

2. Isteri yang telah terdidik dari kecil untuk menjadi isteri yang solehah. Keizinan yang diberikan kerana ilmu yang dimiliki dan memahami kebaikan berpoligami.

3. Isteri yang terpaksa menerima poligami kerana suami telah pun menikahi wanita lain secara sembunyi atau secara terbuka dan keadaan isteri yang terlalu bergantung kepada suami menyebabkan si isteri tidak mempunyai pilihan untuk berpisah.

Tentunya keadaan no 2, isteri yang redha suaminya berpoligami kerana benar benar memahami apa itu poligami yang sebenarnya layak untuk dimadu. Ini memang akan memudahkan suami untuk berpoligami.

Jadi nilai isteri anda dahulu sama ada layak atau tidak untuk dimadukan.  Antara kreteria yang perlu ada untuk seorang isteri dimadu ialah :

  1. Isteri bekerja dan mempunyai pendapatan sendiri.
  2. Isteri mampu berdikari sekiranya ditinggalkan suami untuk beberapa hari.
  3. Isteri memahami keadaan dan fitrah seorang lelaki.

Sekiranya sebaliknya maka anda perlu mendidik isteri anda agar berdikari.  Sekiranya tidak,  jangan bicarakan poligami dengan isteri anda.

Tip seterusnya akan bersambung.

Ex Sementas Reunion : Ulu Kalong

Hari sabtu lepas berlangsung satu pertemuan bekas bekas pelajar Sekolah Menengah Taman Selayang (SEMENTAS) 1993 di Ulu Kalong. Pertemuan penuh bererti bagi saya kerana setelah hampir 18 tahun tidak bertemu. Tiada apa yang dapat dikomen kecuali,  diri saya sendiri. Ramai yang terkejut melihat susuk tubuh saya yang semakin gemuk dan boroi hehehe  ..

Mengintai kenangan silam, berat saya ketika itu hanya 50 kg dan kini 120 kg. Memang agak ketara.  Masing masing dah berkeluarga. Ada yang bawa anak saja,  ada yang bawa anak dan isteri, ada yang bawa suami saja malah ada yang masih lagi solo.

Kawasan memang best. Makanan pun memang best.  Sayang tak dapat nak mandi sungai kerana adam tidak mahu mandi sungai. Alasannya sejuk.